Nabi Yusuf

Nabi Yusuf adalah putra ketujuh dari dua belas anak laki-laki Nabi Ya'qub. Dia dengan adik laki-lakinya bernama Benjamin adalah hiruk pikuk Rahil, sepupu Nabi Ya'qub. Dia dimuliakan oleh Tuhan yang baik, wajah tampan dan tubuh yang kokoh yang membuat setiap impian dan kenangan wanita akan gadis remaja. Dia adalah seorang anak yang dimanja oleh ayahnya, dicintai dan dicintai lebih dari saudara laki-lakinya yang lain, terutama setelah dia meninggal dunia dari kematian ibu kandungnya saat dia berusia dua belas tahun.

Perlakuan diskriminatif terhadap Nabi Ya'qub terhadap anak-anaknya telah membangkitkan rasa cemburu dan iri hati diantara saudara Yusuf lainnya, yang merasa bahwa mereka terganggu oleh ayahnya yang tidak adil di antara anak-anaknya, yang memanjakan Yusuf lebih dari yang lain.

Kegusaran mereka terhadap ayahnya dan kecemburuan Yusuf membangunkan persahabatan setia saudara laki-laki Yusuf, persatuan dan persaudaraan persaudaraan di antara mereka.

Banyak ajaran dan tulisan bisa diambil dari kisah Nabi Joseph, yang penuh dengan pengalaman hidup kontroversial. Di antaranya adalah: ~

Bahwa penderitaan seseorang yang nampaknya menjadi bencana dan bencana, pada intinya dalam banyak hal bahkan merupakan berkah dan berkah yang masih berkerudung karena penderitaannya. Karena kenyataan bahwa penderitaan yang diderita adalah bencana adalah awal. kebahagiaan dan menjadi kesejahteraan yang tak terduga. Begitulah yang dilakukan Nabi Yusuf dengan melemparkan dirinya ke dalam celah oleh saudara laki-lakinya sendiri, diikuti oleh pemenjaraannya oleh penguasa Mesir. Semua itu adalah cara dia harus pergi untuk mencapai puncak kebesaran dan kemuliaan sebagai seorang nabi dan kehidupan yang kaya dan makmur sebagai penguasa di sebuah kerajaan besar yang kekuasaannya sebagai raja muda dapat mendamaikan seluruh keluarganya setelah begitu banyak pemisahan absolut dan tersebar.

Kemudian seorang beriman yang percaya pada takdir, seharusnya tidak merasa kecewa dan berkecil hati saat diserang oleh sesuatu yang tidak beruntung dalam kekayaan, daya tarik fisik atau keadaan keluarga. Dia harus menerima penguburan Tuhan dengan sabar dan tawakkal sambil memohon kepada Yang Maha Kuasa untuk melindunginya dan mengampuni semua dosanya, jika terjadi malapetaka yang menimpanya maka hal yang aneh dari Tuhan untuk bertobat untuk bertobat.

Dan sebaliknya ketika seorang percaya memperoleh kualitas Tuhan dan kurinia menjadi resz rezeki, kesempurnaan kesehatan dan kesejahteraan keluarga, dia seharusnya tidak menunjukkan kegembiraan dan kegembiraan yang berlebihan. Dia bahkan harus bersyukur kepada Tuhan dengan menggandakan amal kasihnya saat menyampaikan apa yang terkadang dapat dicabut jika Tuhan menghendakinya. Lihatlah teladan Nabi Joseph yang telah kehilangan kepercayaan dan kepercayaannya kepada Tuhan saat berada di jubah dan sambil berjongkok di dalam penjara, demikian juga saat dia berada di atmosfer kebesarannya sebagai penguasa kerajaan Mesir, dia adalah tidak dibutakan oleh kesenangan duniawinya dan penguasa besar di bangun Dalam kedua keadaan dia tidak melupakan pengharapan, kesenangan dan pemujaan terhadap Tuhan dan kesadaran karena ciptaannya tidak memberi energi kesenangan atau menghindari malapetaka dan penderitaan yang Tuhan anugerahkan. Dia mengembalikan mereka ke takdir dan kehendak Tuhan Yang Maha Kuasa.

Nabi Joseph telah memberi teladan dan teladan untuk kemurnian dan keteguhan jiwanya dalam pacaran Zulaikha, istri kepala polisi Mesir, tuannya. Ia diajak untuk membeli amoral oleh Zulaikha seorang istri muda, cantik dan sedang, sementara sendirian di puncak pemuda, di tulang belakang biasanya nafsu seseorang masih di tingkat atas. Apakah dia dapat mengendalikan dirinya sendiri dan dapat menjaga nafsu mudanya, menolak untuk mengambil istri yang menjadi tuannya, karena dia takut kepada Tuhan dan tidak ingin mengkhianati majikannya yang telah datang untuk mengakomodasi dia dan menurut dia itu-anggota keluarganya sendiri. Karena konsekuensinya mau dipenjara demi menjaga kemuliaan tubuhnya, keteguhan imannya dan kemurnian jiwanya.

Nabi Joseph memberi contoh sifat seorang kesatria yang enggan keluar dari penjara sebelum masalahnya dengan Zulaikha dibersihkan. Dia tidak ingin keluar dari penjara karena dia memiliki belas kasihan Raja, tapi dia ingin keluar sebagai orang yang bersih, suci dan tidak berdosa. Oleh karena itu dia telah menerima undangan raja untuk datang ke istana, dia memohon agar lebih diarahkan tinggi dan fitnah yang melekat padanya dan memberinya alasan untuk memenjarakannya. Memaksa raja Mesir yang membutuhkan Joseph sebagai pembelanya, akan memberlakukan kembali peristiwa Yusuf dengan Zulaikha yang akhirnya dengan kebenaran, di tulang punggung mereka bersalah dan memfitnah laras bahwa Yusuf adalah orang yang bersih dan tidak berdosa dan apa yang dituduhkan hanya palsu belaka

Salah satu karakteristik utama jiwa besar Nabi Yusuf menonjol saat dia menerima saudara laki-lakinya yang datang ke Mesir untuk mendapatkan hak untuk membeli gandum dari gudang pemerintah Mesir. Nabi Joseph saat itu, jika dia ingin membalas dendam pada saudara laki-lakinya yang telah berhasil menjadi tadah dan terpisah dari yang dicintai. Sebagai gantinya dia menyambut baik mereka dengan baik dan penuh kasih melayani kebutuhan mereka, seolah-olah tidak ada yang terjadi pada tindakan saudara-saudaranya yang kejam dan tidak manusiawi. Dengan demikian, Nabi Yusuf dengan jiwa besarnya telah melupakan semua penderitaan pahit yang dialaminya oleh tindakan saudara laki-lakinya dengan memberikan pengampunan kepada mereka, dia dalam keadaan balas dendam. Dan pengampunan semacam itu akan terkesan pada dimaafkan dan mereka yang telah didukung oleh Allah dan RasulNya di beberapa ayat Alquran dan beberapa hadits nabawi.

Nabi Yusuf Rating: 4.5 Diposkan Oleh: DataBase 88

0 komentar:

Post a Comment